Senin , 27 Mei 2019
iden
Foto : .www. blog.eksporimpor.com

Perlu Antisipasi 4 Tantangan Ekonomi Global

Foto : Sumber: BPS – Litbang KJ/and – kj/ones

Nilai tambah ekonomi di sektor pertanian dan manufaktur mesti ditingkatkan untuk mendorong pertumbuhan ekspor.

JAKARTA – Pemerintah diminta mencermati kondisi ekonomi global yang masih diselimuti ketidakpastian, sehingga berpotensi mempe­ngaruhi kinerja ekonomi Indonesia. Paling ti­dak ada empat tantangan yang perlu diwaspa­dai pada tahun ini.

Pertama, kenaikan suku bunga Bank Sen­tral Amerika Serikat (AS) atau The Fed. Kedua, perang dagang AS-Tiongkok yang mengakibat­kan penyusutan perdagangan global. Ketiga, ancaman perlambatan ekonomi Tiongkok. Ke­empat, tren kenaikan harga minyak dan gejolak harga komoditas.

Hal itu diungkapkan oleh ekonom senior, Faisal Basri, di Jakarta, Rabu (13/2). “Di 2020 akan lebih besar (tantangannya), karena tan­da-tanda semakin banyak walau belum signifi­kan ancaman krisis di AS. Ekonomi AS ada per­lambatan sampai 2020, ini juga dampak dari government shutdown,” lanjut Faisal.

Terkait dengan ekonomi Tiongkok, Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas pro­yeksi pertumbuhan Tiongkok dari 6,6 persen menjadi 6,2 persen di 2019. Ini merupakan per­tumbuhan ekonomi paling lemah sejak 1990. Otomatis, pertumbuhan ekonomi global akan terkena dampak perlambatan tersebut.

“Pertumbuhan ekonomi di 2019 masih akan lumayan walau tren dunia menurun dibanding 2018. IMF dua kali menurunkan pertumbuhan ekonomi dunia dari 3,9 persen menjadi 3,7 per­sen dan akhirnya 3,5,” tutur Faisal.

Dia menambahkan faktor keempat yang juga harus diantisipasi adalah kecenderungan harga minyak dunia yang kembali merangkak ke level 60–80 dollar AS per barel dan harga komoditas yang masih rentan bergejolak.

Secara terpisah, Direktur Eksekutif Indo­nesia Global Justice (IGJ), Rachmi Hertanti, mengemukakan hal senada. Menurut dia, perlambatan perdagangan global pada 2019 berpeluang terjadi akibat perang dagang yang mengganjal ekonomi Tiongkok dan AS. Se­lain itu, potensi penurunan harga komoditas dan pembatasan impor komoditas di bebera­pa negara, khususnya terkait dengan kebijak­an ramah lingkungan yang melarang penggu­naan sawit dan batu bara. “Hal ini tentu akan mempengaruhi kinerja perdagangan Indone­sia, khususnya di sektor nonmigas,” papar dia. (Lihat infografis)

Rachmi menambahkan, dalam merespons perekonomian global hari ini, pemerintah telah menyusun beberapa strategi prioritas dalam RKP 2019 guna meningkatkan daya saing indus­tri nasional. Salah satunya adalah kebijakan yang diharapkan mampu meningkatkan nilai tambah sektor pertanian, industri pengolahan, dan jasa produktif seperti sektor pariwisata dan perdagangan elektronik atau e-commerce.

IGJ menilai, pembukaan pasar-pasar baru yang ditargetkan oleh pemerintah masih belum terlihat hasilnya. Apalagi, beberapa perundingan kesepakatan perdagangan bebas (FTA) bilateral yang dilakukan belum juga dapat diselesaikan, sehingga efek positif yang diharapkan belum da­pat diimplementasikan dalam jangka pendek.

Dalam konteks penguatan industri hilir, lanjut Rachmi, pada tahun ini pemerintah me­nyusun program prioritas untuk meningkatkan nilai tambah ekonomi di sektor pertanian dan industri manufaktur dalam rangka mendorong pertumbuhan ekspor.

“Strategi ini teramat penting untuk mem­perkuat peran Indonesia dalam agenda Global Value Chain sehingga tidak hanya ditarget se­bagai pasar,” tukas dia.

Pelemahan Rupiah

Meyinggung soal nilai tukar, Faisal mengingat­kan selama neraca transaksi berjalan masih terus defisit, maka “hantu” pelemahan rupiah masih akan terjadi. “Rupiah saat ini kembali ke level 14.000 rupiah per dollar AS. Sedikit menguat. Tapi secara teori dan historis akan melemah karena current account deficit (CAD),” kata dia.

Pada 2018, CAD Indonesia mencapai 2,98 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) atau sekitar 31,1 miliar dollar AS.

Faisal menjelaskan transaksi berjalan ter­diri atas ekspor-impor yang terjadi setiap hari, sedangkan rupiah sangat mengandalkan ke­kuatan modal asing yang masuk.

“Rupiah akan menguat sustainable jika CAD turun dan capital inflow naik, terutama FDI (Foreign Direct Investment),” tutur dia.

Menurut Faisal, yang terjadi saat ini, CAD tersebut bukan sepenuhnya terkait defisit nera­ca migas. Sebenarnya penyebab defisit adalah anjloknya ekspor nonmigas. “Yang meningkat impor nonmigas yang dahsyat. Gula saja kita impor, garam juga, beras juga impor,” tukas dia. ahm/WP

Sumber >>>http://www.koran-jakarta.com/perlu-antisipasi-4-tantangan-ekonomi-global/

Check Also

Sengketa Investasi Bikin Negara Tekor

  Sengketa Investasi Bikin Negara Tekor oleh: Rachmi Hertanti, SH., MH Direktur Eksekutif Indonesia for …

Tinggalkan Balasan